Jahe Berkhasiat Meredakan Diare Secara Alami

DokterSehat.Com– Seperti kita tahu, jahe merupakan bumbu dapur yang biasa digunakan untuk masakan. Fungsinya lebih dari itu, ternyata jahe berkhasiat untuk meredakan diare.

doktersehat-jahe

Penelitian semakin menunjukkan nilai jahe sebagai obat diare alami. Praktisi herbal telah lama menggunakan jahe untuk mencegah kejang otot. Sifat jahe ini bisa mengurangi frekuensi dorongan untuk buang air besar, dan bisa meringankan rasa sakit diare.

Praktisi medis Barat sekarang tertarik pada peran jahe yang bisa digunakan dalam mencegah masalah pencernaan, termasuk, diare, kembung, gas, dan mual.

Fakta tentang jahe untuk diare:

  • Jahe kaya akan berbagai bahan kimia tumbuhan bermanfaat yang disebut phytochemicalsJahe
  • juga bisa meringankan masalah pencernaan lainnya, seperti keracunan makanan.
  • Jahe tidak mungkin menyebabkan efek samping yang serius

Hubungan antara jahe dan diare
Manfaat anti-diare pada jahe kemungkinan berasal dari fitokimia. Periset, praktisi holistik, dan berbagai dokter telah menyarankan beberapa cara agar jahe bisa membantu diare. Itu termasuk:

  • Mengubah kejang otot di saluran pencernaan bagian bawah untuk membantu tubuh mengeluarkan sumber diare
  • Mencegah baan menggigil karena sakit
  • Mengubah perilaku neurotransmiter tertentu, yaitu bahan kimia yang membantu tubuh mengirim sinyal saraf
  • Masalah infeksi berhubungan dengan diare
  • Mengobati penyebab kronis diare dan sakit perut, seperti bisul dan asam lambung

Penelitian tentang dosis jahe
Sebuah penelitian di tahun 2017 mencoba menilai berapa dosis jahe yang menjadi racun bagi kelinci dan tikus yang menjadi percobaan. Dosis tertinggi yang diterima hewan adalah 5.000 miligram per kilogram berat badan, namun tidak ada satupun hewan yang meninggal atau mengalami efek samping yang serius.

Sementara penelitian tentang hewan tidak selalu berlaku untuk manusia, penelitian ini menawarkan bukti awal bahwa jahe mungkin aman.

Berapa banyak jahe untuk dimakan per hari
Cara terbaik untuk mengkonsumsi jahe adalah dengan bentuk alami. Mengonsumsi suplemen jahe yang diproses dapat menimbulkan bahaya karena beberapa suplemen dapat terkontaminasi, tidak konsisten, atau berkualitas buruk.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat (FDA) tidak menyetujui suplemen jahe, dan tidak ada asupan yang direkomendasikan setiap hari.

Namun, sebagian besar sumber merekomendasikan orang mengkonsumsi tidak lebih dari 4 gram jahe per hari. Ibu hamil atau menyusui harus berkonsultasi dengan dokter sebelum melengkapi makanan dengan jahe.

Coba mulai dengan 1 gram atau kurang per hari, lalu lakukan bertahap. Hati-hati memantau gejala dan periksa efek sampingnya. Seperti suplemen lainnya, pilihan teraman adalah menggunakan dosis efektif terendah. Jadi jika diare hilang dengan 0,5 gram jahe, tidak perlu menambah dosis.

Penelitian tentang jahe dan diare
Diare berat secara tiba-tiba mungkin disebabkan oleh bakteri yang disebut Escherichia coli (E. coli). Infeksi lain, seperti listeria, juga dapat menyebabkan diare. Sebuah penelitian terbatas menunjukkan bahwa jahe bisa menjadi obat alami untuk infeksi ini.

Sebuah studi tahun 2015 menilai kemampuan jahe dan bawang putih untuk melawan listeria dan E. coli dalam cawan petri. Kedua rempah tersebut memperlambat pertumbuhan infeksi bakteri ini.

Sebuah penelitian di tahun 2007 terhadap tikus, menemukan bahwa jahe mengurangi tingkat keparahan diare yang disebabkan oleh E. coli.

Sebuah penelitian pada 2011 terhadap kelinci percobaan menunjukkan bahwa jahe dapat mengubah perilaku neurotransmitter, dan bahan kimia lainnya yang terkait dengan gangguan saluran pencernaan, termasuk mual dan muntah.

Baca Juga:  Jahe Bisa Meredakan Penyakit Asma

Penelitian yang dipublikasikan pada 2012 menemukan bahwa jahe bisa mencegah atau mengurangi diare pada babi.

Manfaat jahe untuk pencernaan
Jahe bisa melakukan lebih dari sekedar meringankan diare. Studi telah menemukan bahwa jahe dapat mengatasi masalah pencernaan, termasuk:

  • Morning sickness (mual dan muntah di pagi hari pada ibu hamil)
  • Mabuk perjalanan dan penyakit laut
  • Mual dan muntah akibat kemoterapi
  • Mual setelah operasi
  • Keracunan makanan

Haruskah Anda makan jahe untuk diare atau gangguan pencernaan?
Jahe aman dan bisa ditoleransi dengan baik, yang berarti ada sedikit risiko yang terkait dengan menggunakannya untuk sakit perut atau diare. Bahkan penelitian yang tidak mendukung penggunaan jahe untuk mengobati sakit perut ternyata hanya sedikit atau tidak ada efek samping.

Penelitian tidak mendukung penggunaan jahe untuk mengobati Irritable bowel syndrome (IBS). Namun, penelitian jahe untuk tahun 2014 menunjukkan lebih banyak efek samping negatif dengan plasebo dibandingkan dengan jahe.

Bila tidak menggunakan jahe untuk diare
Seperti semua pengobatan alami, jahe bukanlah obat untuk semua masalah pencernaan dan bukan pengganti perawatan medis. Diare berat bisa menyebabkan dehidrasi. Diare berat mungkin menandakan kondisi medis yang tidak diobati dan bisa berakibat fatal pada anak-anak.

Orang yang mengalami diare parah dan berlangsung lebih lama dari beberapa hari harus mencari perawatan medis.

Jahe segar atau jahe siap pakai?
Jahe bisa disiapkan dengan berbagai cara, termasuk bubuk dan dibuat jus. Ada kemungkinan hasil beberapa penelitian berbeda karena peneliti menggunakan berbagai sajian jahe. Misalnya, satu kelompok peneliti menggunakan jahe dicampur dengan zat lain, seperti madu.

Karena peneliti belum melakukan penelitian di mana mereka semua menggunakan sediaan jahe yang sama, tidak ada bukti yang mendukung satu jenis jahe di atas yang lain.

Siapa pun yang mempertimbangkan jahe sebagai pengobatan untuk diare harus mencoba berbagai persiapan untuk menemukan obat yang berhasil. Jahe bisa diendapkan dalam smoothie, digunakan secukupnya sebagai bumbu, atau bahkan dikonsumsi sendiri. Ini memiliki rasa yang kuat, yang beberapa orang mungkin merasa kuat, jadi mungkin lebih enak bila dicampur dengan yang lain.

Gula dan bahan lain dalam jahe terkunci dapat mengganggu perut dan meningkatkan gula darah.

Efek samping
Beberapa orang melaporkan sensasi pedas di mulut atau hidung. Jahe bisa mengiritasi selaput lendir, jadi cuci tangan setelah menyiapkan jahe dan sebelum menyentuh wajah.

Orang dengan riwayat alergi makanan, wanita hamil dan menyusui dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu, harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mencoba suplemen jahe atau jahe.

Intinya Jahe adalah obat rumah yang aman yang tidak mungkin menyebabkan efek samping serius. Obat ini telah digunakan dalam pengobatan tradisional selama ribuan tahun, seringkali bersamaan dengan hal-hal lain, seperti madu atau bawang putih.

Seorang dokter ahli jamu mungkin sangat membantu dalam menentukan dosis jahe yang tepat. Seorang dokter juga dapat membantu memahami penyebab diare, dan memutuskan apakah perlu perawatan medis.

Jika jahe membuat gejala lebih buruk atau diare berlangsung lebih dari beberapa hari, carilah perawatan medis.

Sumber : http://doktersehat.com/jahe-berkhasiat-meredakan-diare-secara-alami/